-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

S.O.H.O


Saya ini [aslinya] pemalas.

Sayangnya ngga ada yang percaya kalo saya bilang begitu. 
Katanya pemalas, tapi kok bla bla bla bla [mengutarakan hasil yang mereka lihat pada saya di mana berbanding terbalik dengan sifat malas itu sendiri, hehehe].

Saya pemalas dalam artian;

Malas antri (emang ada yang suka ?).  Semua yang judulnya pakai acara antri, kalau bisa dihindari saya hindari deh.  Antri mau makan di restoran [asli malesnya, udah nantinya bayar, masih harus antri pula!].  Antrian macet di jalanan [confirmed sebagai salah satu kontributor stress tinggi].  Antrian di Teller bank juga sering bikin jengkel.  Entah transaksi nasabahnya yang memang banyak atau faktor mbak-mbak Tellernya.
Kayaknya ngga worthed banget; antri 15 menit, transaksinya kurang dari waktu antri apalagi jika transaksi hanya cetak buku atau setor tunai.  Beuhh….suebell !!

Yang parah, pernah keliling nyaris 1/2 Bogor karena ATM salah satu bank BUMN ini ga ada yang aktif alias tak berfungsi.  Tiap masuk booth ATM, terlihat mesin nya hidup tapi invalid soalnya si mesin menghasilkan tulisan “Sorry, your transaction can not be processed”.

Dari yang nehi-nehi pakai internet banking karena khawatir fraud akhirnya kepincut juga pake fasilitas yang satu ini.  Tagline tak kenal maka tak sayang memang ga salah.  Begitu menikmati betapa efisiensinya waktu dengan transaksi secara on-line, akhirnya jadi ketagihan.  Tinggal aktifkan koneksi internet, ketik nama websitenya lalu masukkan username dan password.  Tuliskan jumlah transaksi lalu pilih apakah ditransfer antar rekening di bank yang sama atau beda bank.  Ada pula pilihan; real time transaction atau set-up time. 

Spirit Go Green pun terpenuhi soalnya ga perlu cetak buku lagi karena setiap transaksi bisa kita cetak sendiri atau kita save di personal drive.

Saya juga paling malas kalau disuruh mengerjakan hal yang sama berulang kali.  Tapi jika yang minta si Boss di kantor, memangnya bisa bilang; “Sorry Boss, nyuruhnya yang lain aja deh…bosen …masa’ mintanya itu lagi-itu lagi”.  Atau, “pan kemaren udeh..”. Hehehe.
Akhirnya saya akalin si Boss.  Saya buat template berikut history laporan sebelumnya sebagai pembanding.  Plus tulis pake kesimpulan pakai bullet point.  [Si Boss masih nggak ngerti juga, kebangetan deh lo, Boss !]

Menunggu juga hal yang bisa bikin saya kesal ke level akut.  Saking malasnya saya menunggu jawaban dari Departement lain [masih cerita di kantor, niy] sedangkan tiap rapat bulanan juga jadi agenda yang ditanya sama si Boss.  Saya buat database sendiri.  Semua hasil audit saya kumpulkan.  Penasaran kenapa hasilnya selalu tidak bagus walaupun Audit jalan terus, saya cari rooted caused-nya pake Fish Bone Methode dan tampilan trend dengan menggunakan Pareto Diagram.  Dari situ kelihatan, masalahnya di mana dan jadi tanggung jawab siapa. 

Untuk menghindari culture siapa yang bisa dia yang bertanggung jawab “penuh”, saya simpan file tersebut di Public jadi bisa diakses oleh siapa dan kapan saja, hehehe.

Jika dirunut lagi, kemalasan saya sudah terlihat dari jaman kuliah dulu.  Saya malas bawa buku, cuma bawa kertas loose leaf.  Dosen bicara, saya cuma catat poin-poinnya aja [kebiasan yang terbawa sampai sekarang].  Di rumah, saya bikin catatan sendiri [lagi....tuh ‘kan !].  Catatannya berupa rangkuman dari omongan dosen, handsout plus buku referensi lainnya.  Alhasil untuk satu mata kuliah dalam satu semester, catatan saya tidak lebih dari 10 lembar kertas loose leaf bolak-bolik.  Sangat handy, ga perlu bawa buku setebal-tebal bantal.  Ga enaknya, kalo mau ujian, saya harus inget siapa yang pinjam catatan saya itu.  Semenjak teman-teman tahu metode rangkuman saya, saya jadi the most wanted person untuk dipinjam catatannya.  Tinggal saya yang bete lihat kertas yang udah lecek karena habis difotocopy.  Lucunya di hari ujian, hampir semua anak pegang kertas fotocopy-an dengan bentuk tulisan yang sama; my tiny handwriting ! 

Yang sekarang bikin saya malas adalah kondisi jalanan; macetnya itu lho….parah abisss.

Buat komparasi; sekitar 5-6 tahun yang lalu waktu tempuh dari rumah saya di Bogor ke kantor di daerah Pondok Indah adalah 45 menit.  Dengan jarak yang sama [ya, eya lah…jalannya ga nambah panjang ‘kaleee] sekarang bisa saya tempuh 2 kalinya bahkan bisa 2.5 – 3 kalinya.  Itu baru one way.  Nah, kalo pulang pergi ?  Betul-betul habis waktu di jalan!

Untuk Jabodetabek, Teori Relativitas *thanks to Einstein* sangat berlaku karena jarak tempuh belum tentu sama dengan waktu tempuh !

Ditambah lagi dengan fakta bahwa ada jenis-jenis pekerjaan formal [a.k.a office type job] yang sudah bisa dikerjakan dari rumah *bikin ngeces ajah!*  Tambah saya malas rasanya pergi ke kantor. 

Karena itu saya lagi rajin-rajinnya cari “kantor on-line” atau berbasis SOHO (Small Office Home Office).

Ada yang tahu ?

 

2 comments:

  1. hihihi kalo bisa sih, kantor nya yang dibawa ke rumah. gimana caranya yaaa? hmmm *wondering

    ReplyDelete
  2. bagusnya bikin kantor sendiri 'kalee...^_^

    ReplyDelete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !