-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

KHAYALAN TINGKAT TINGGI


Gara-gara tadi sore SMS-an sama salah satu temen di jaringan, obrolan diakhiri dengan kata-katanya yang menggugah hati

"...mudah2an bisa ke Bali, hehehe..."
#menghayal tingkat tinggi

Begitu tulisnya.

Kalo diperhatiin, ga ada yang aneh 'kan ?
Bali. Kayaknya ga ada yang ga tahu pulau Dewata itu. Bahkan ga sedikit non-Indonesia yang lebih tahu Bali dibanding kenal Indonesia. Orang lebih kenal Bali daripada Indonesia.

Berhayal. Ga ada yang salah juga dengan berhayal. Siapa yang ngga pernah berhayal ?
Saya ? Paling sering berhayal. Enak berhayal itu, gratis....hehehe....

Tapi, pernah perhatiin ga kalo dari hayalan kita itu ada yang jadi kenyataan ...
Pernah nyatet ga, The dream comes true -nya kita itu apa aja ...
Dari sekian yang kita hayalkan, udah berapa yang kejadian; satu, tiga, enam atau 10 atau bahkan belum ada sama sekali ?

Pernah merhatiin ga; kalo udah yang jadi kenyataan itu hasil kita duduk diem manis atau karena kita mengupayakan sesuatu ?



Lalu bagaimana dengan hayalan yang sama sekali belum satupun jadi kenyataan ?
Kenapa belum ada yang terwujud; ga bener atauuuu cuma keinginan selintas aja ...

Jauh sebelum saya tahu yang namanya Dream Board dari buku The Law of Attraction, ternyata saya punya kebiasaan menuliskan keinginan a.k.a. hayalan saya. Mulai dari tipe/bentuk rumah, punya anak berapa, tempat2 yang ingin saya kunjungi dan barang2 yang pengen saya beli. Dengan begitu saya selalu ingat dan memudahkan saya untuk mencari referensi/info2 yang terkait. Bahkan, kalo saking terlalunya rasa ingin mewujudkannya, bisa selalu saya pikirin sampai2 terbawa mimpi.

Tanpa saya sadari saya sedang melakukan hal2 berikut ini;

FOKUS: karena saya udah tahu apa yang saya mau ... ga lirik2 lagi yg lain (^_^)

KONSISTEN: tetap di jalurnya; belum berhenti kalo belum dapet #ilmu ngotot ;)

KOMITMEN: ampe jungkir balik, what ever it takes...tetep dijabanin #semangaddttt !!!

Pengalaman waktu pengen punya laptop. Karena udah tahu buat dibawa wara-wiri, maka niatnya punya notebook aja plus estimasi budgetnya. Mulai deh browsing, kalo ada product review di majalah atao koran mulai dicatet sampai akhirnya ada 3 produk yang sesuai dengan kriteria yang diinginkan; salah satunya Acer Espire One. Ga tahu gimana, kertas itu keselip. Malah udah lupa kalo pernah nyatet2. Ketika ada pameran komputer di JHCC, mampirlah ke sana TANPA BAWA CATATAN ITU. Di pameran, keliling2 lagi. Singkat cerita, berhasil membawa sebuah notebook dari pameran di sore itu.

Lalu ketika beres2 meja kerja, saya nemuin lagi CATATAN hasil survey browsing notebook dulu ituuhhh. Karena merasa udah ga perlu saya buang kertas itu tapi sebelumnya saya baca dulu da....nnnnn waktu saya lihat lagi ternyata Acer Espire One adalah salah satu diantara kandidat notebook yang masuk dalam daftar tersebut. Subhanallah !!

Yang kemudian saya pahami adalah Wishing List atau Dream Board itu sebenarnya alat bantu kita. Kalau toh kita tidak menuangkannya secara tertulis tapi terpatri kuat dalam benak kita [baca hayalan] dan kita do whatever it takes. Insya Allah, the dream comes true.

Khayalan tingkat tinggi saya sekarang adalah bisa kerja dari rumah dengan income yang sama dengan waktu kerja kantoran dulu.

And I am working hard for it !

Punya hayalan itu bukan hal yang salah atau benar.
Yang tidak benar itu ketika kita punya hayalan tapi kita TIDAK ACTION !
Karena Yang Maha Kuasa sendiri tidak akan merubah nasib kita jika kita tidak melakukan apa-apa.

Keep dreaming but take your brain with you.

No comments:

Post a Comment

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !