Polah Si Pemburu Gambar

by - February 19, 2014

Ternyata mengambil foto di tengah kerumunan sangat berbeda dengan menjepret obyek diam.  Selama ini seringnya memfoto orang-orang yang emang niat difoto alias foto narsis.  Kalau orang yang mau difoto narsis to the max (hallah !) ga usah diperintah kadang udah nyosor gaya duluan.  Hampir sama dengan memfoto pemandangan atau landmark di lokasi tertentu misalnya, karena obyeknya yang diem, justru kitanya yang harus aktif bergerak untuk cari angle yang baik.  



Maka ketika lihat kerumunan manusia sebanyak itu untuk menonton Perayaan Cap Go Meh di Jl. Suryakencana, mendadak bingung.  Kalo sampe ga dapet tempat yang strategis, bisa-bisa nanti yang kefoto cuma kepala-kepala hitam lautan manusia ajah.  Akhirnya mata jelalatan cari tempat-tempat yang lebih tinggi sampe coba naik trotoar segala. Namun kurang puas karena pijakannya kurang solid, ngeri jatuh.  

Yang berpikiran cari tempat strategis untuk moto ternyata bukan saya seorang. Sayangnya tempat-tempat strategis tersebut sudah ditempati orang.  Rupanya tidak sedikit yang datang ke lokasi jauh-jauh lama sebelumnya.  Bela-belain nongkrong berjam-jam padahal acara baru akan dimulai pukul 5 sore.  Ruko-ruko sepanjang Jalan Suryakencana yang akan dilalui pawai juga sudah pada tutup. Dan mereka lagi ga berbaik hati menyediakan balkon atau jendela rukonya pada selain penghuni.  



Hunting tempat terus berlanjut sampai akhirnya saya dan suami  melihat mobil pemadam kebakaran diparkir di depan Pasar Bogor. Letaknya tidak jauh dari panggung kehormatan, pas di pinggir jalan raya.  Perfect !  Mungkin itu sebabnya atapnya sudah diduduki oleh beberapa orang pemburu gambar.  Kamipun mendekat, berniat minta ijin hal yang sama pada bapak-bapak petugas.  Yet, it was not easy as we thought before.  Alasannya cukup dimengerti tapi gemes juga, yang lain boleh kok kami tidak ?  Tak lama setelah kami utarakan maksud untuk yang kesekian kalinya (pffff !!) akhirnya seorang petugas bertanya dengan suara tegas; "Ibu, mau foto 'aja 'kan ?"  Ya iya lah, pak.  Masak iya udah bawa kamera kayak gini mau dianggurin ?  "Ya udah, Bu, naik aja.  Hati-hati, tangganya tinggi."



Alhamdulillah, akhirnya diijinkan juga.   Kalau bukan karena si Cap Go Meh, mana juga kita boleh naik-naik mobil pemadam kebakaran kayak gini ?!   Dan hari itu pula, resmi pertama kali saya naik ke atas atap mobil pemadam kebakaran untuk foto-foto, saudara-saudara !  1st experience ever and only God know when it would happen again ^_^

Begitu sampai di atas, ternyata memang tidak salah pilihannya.  Saya perkirakan tinggi mobil sekitar 2,5 meter dari permukaan tanah.  Cukup mumpuni buat saya yang newbie ini untuk mengambil gambar tanpa kesodok orang kesana-kemari.  Sayangnya posisi mobil yang tegak lurus dengan jalan hanya memungkinkan kami-kami yang berdiri di atas kap mobil mendapatkan angle dari bagian samping aja.   It is another challenge !





Dengan ketinggian yang sedemikian memungkinkan saya melihat dari sudut pandang yang tidak umum.  Jika umunya kita mengambil gambar obyek selalu tampak depan.  Maka kali ini saya bermain-main dengan penampakan bagian belakang. 


View from the top
View from the backside
Makin menjelang acara dimulai, makin banyak terlihat pemburu gambar yang berdatangan.  Ada yang memakai ID Pers namun tidak sedikit yang memotret untuk kesenangan pribadi.  Mulai dari yang lensanya panjang seperti teropong sampe yang motret memakai smartphone.  Para pemburu gambar baik pria, wanita, tuwek dan muda, semua umur dengan segala gaya tumblek blek !  Mengamati polah si pemburu gambar ini seru juga.  Sayang rasanya kalau dilewati. Menjepret aksi penjepret dalam menjepret ternyata asik juga lho, hehe.


'ma kasih ya, Paa..kkk !!!"
What an experience !
"Menghalalkan" segala cara eh rayuan, untuk dapetin gambar yang diinginkan.
Mungkin di situ sensasinya menjadi jurnalis foto (?)
Sometimes it's not about the picture but about story how we get the picture.

Salam jepret.

You May Also Like

8 comments

  1. Aku juga suka motoin tukang foto ^_^ biasanya kalau gagal ngejar obyek dlm kerumunan ya udah tukang fotonya aja deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ...dan ternyata seru ya mba Arin, hehehe

      Delete
  2. Waahhh... dari dulu aku pingin deh belajar moto gini. Asyik ya pasti. Tapi kameranya mahal euy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajar bisa pake kamera apa aja kok mak, pake kamera handphone juga ok kok. Optimalkan menu-menu yang tersedia. Semangat belajar ! ^_^

      Delete
  3. Fotografernya memang gigih. Asyik ya, Mak...bisa naik ke atas mobil pemadam kebakaran buat ambil foto :)

    ReplyDelete
  4. Wahahaaaa seru banget ya. Aku udah dibeliin mirrorless tapi gak ada lensa telenya. Trus motretnya juga masih malu2 & takut2 kalau yg difoto gak berkenan. Heheheeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ini ga pake tele, Mak Lusi, pakenya yang medium range 18-200mm. Yg tele rasanya kok lebih sempit framenya. Udah gitu, kemaren fotonya pake jurus cuek, hehehehe alhamdulillah lancar ^_^

      Delete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !