-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Tambah Seru Dengan Si Ungu

Rasanya tidak ada orang Indonesia yang ngga doyan keripik.  Makanan yang dalam bahasa Inggrisnya dikenal sebagai ‘chips’ ini banyak ragamnya.  Seingat saya waktu kecil  dulu, almarhumah Mama juga sering menyediakan cemilan di rumah namun jaman itu jenisnya masih terbatas pada jenis umbi-umbian seperti  kentang dan singkong selain tempe atau pisang.  Makin ke sini, ketika teknologi sudah semakin maju plus kesadaran masyarakat akan hidup sehat meningkat, maka jenis keripik jadi lebih bervariasi.  Jadi sekarang sudah ada tuh keripik yang berbahan dasar sayur atau buah seperti keripik nangka dan keripik bayam. 

Inovasi nggak berhenti sampai di situ.  Masih inget ‘kan dengan fenomena keripik singkong pedas dengan level kepedasan yang berbeda ?  Si penjual dengan cerdiknya menyediakan rasa keripik mulai dari yang tidak pedas, sedang pedasnya sampai yang super pedes-des-des !  Karena si penjual menyadari bahwa walaupun khas cemilan Indonesia tapi ngga semua orang tahan dengan rasa pedas seperti saya.  Bukannya ngga suka pedas, tapi sadar diri aja kalo lidah saya ini ngga sanggup makan makanan yang pedasnya to the max –istilah anak saya yang ABG-.  Selain lidah yang ngga sanggup, perut juga langsung “berontak” kalau menkonsumsi makanan pedas.  Makanya saya jadi terlihat ”picky” dalam memilih cemilan (kenyataannya memang “picky”, hehe).  Padahal kami termasuk keluarga yang suka banget ngemil apalagi cemilan yang kerenyes-kerenyes pada saat dimakan.  Terkadang saking pengennya ngemil tapi stok di rumah habis, kerupuk yang sejatinya untuk temen makan pun jadi sasaran.  Dan ketika saatnya makan, rasanya ada sesuatu yang ‘hilang’.  Ya apalagi kalau bukan si kerupuk tadi, haha !

Tidak jarang kami pun kedatangan teman-teman yang berkunjung ke rumah.  Kalo lagi kumpul bareng seperti itu fungsi cemilan bikin ngumpul jadi seru.  Karena itu toples-toples di rumah tidak dibiarkan kosong kelamaan.  Stok cemilan kudu stand-by antisipasi kondisi emergency baik untuk tamunya tuan rumah sekaligus tuan rumahnya sendiri, hihi. 

Makanya ketika Qtela Snack mengeluarkan varian rasa baru yaitu Qtela Ubi Ungu untuk keluarga Indonesia, saya pun penasaran pengen nyobain karena  selama ini seringnya menkonsumi Qtela Singkong Original sambil nonton televisi bareng anak-anak. Atau Qtela Tempe yang enak juga dijadikan teman makan nasi karena rasanya yang puoll tempe !  Pas nyobain, ternyata rasanya ubi banget !  Maksudnya, seperti makan ubi ungu beneran gitu lho.  Bukan “perasa” ubi-ubian (eh, emang ada ya perasa ubi-ubian ?).  And somehow, rasa manisnya cucok dengan lidah saya yang enggak terlalu suka manis.  Di luar ekspetasi, dikira pake perasa terus manisnya pake pemanis buatan.  Ternyata salah sodara-sodara !  Udah under estimate duluan, hihi.


Bisa komen gitu karena badan saya termasuk sensi.  Kalo makan yang kadar MSG-nya udah kelewatan, ngga lama abis makan, kepala langsung terasa pusing.  Nyoba makan yang pakai pemanis buatan, tenggorokan kontan berontak dan ninggalin jejak pahit di pangkal lidah. 

Packingnya juga lucu.  Ngga Cuma ubinya aja yang ungu, sebungkus-bungkusnya juga ungu, eye catching banget kalo  nangkring di display rack-nya supermarket.  Itu juga sih yang menggelitik saya untuk nyobain si ungu ini.  Biasanya bungkus makanan ringan itu ‘kan didominasi oleh nuansa kuning, hijau atau merah.  Ini ungu-ngu-ngu ! 



Si ubi ungu kering ini juga one-bite size, ga berasa sambil ngobrol bareng Suami Ganteng, satu kantong diabisin sama kita berdua.  The taste is not bad, katanya.

Nambah lagi deh  varian rasa baru cemilan Indonesia; kalau biasanya Keluarga Indonesia selama ini suka kesulitan cari cemilan yang kereyes-kereyes dengan rasa manis karena seringnya cemilan itu cenderung gurih, sekarang bisa coba  Qtela Ubi Ungu, enak buat temen kumpul bareng dan bikin ngumpul jadi seru !


6 comments:

  1. cobain, ah. Keliatannya enak buat camilan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Not bad, mak. Serasa makan ubi goreng.

      Delete
  2. ini job review ya mak? atau buat lomba?

    ReplyDelete
  3. Mau Ke Warung ngutang ....yg krenyes-2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekalian beli yang banyak buat gw, Nal :)

      Delete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !