-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Fun Cooking : Macaroni Schotel

Saya ga jago masak, hanya sekedar bisa.  Karenanya patokan saya cuma satu; kalo yang makan bisa nelen hasil masakan saya artinya it is acceptable, as simple as that !

Yang kedua; ga suka masakan yang ribet-ribet.  Apalagi pake acara peres-peres santen, ngulek-ngulek....aduh maap, ga gue banget.  Lewatin aja deh resep masakan seperti itu. Pengen masakan Padang ?  Beli jadi ajah.

Ketiga, masak kalo lagi mau alias moodnya sedang OK.  Kalo udah ada rasa males walau sedikiii....tttt aja, mending ga jadi.  Eh kalo ini kayaknya berlaku umum, ya ?  Soalnya pernah tuh, karena "mengharuskan" diri untuk memasak padahal sudah dirajam malas akhirnya satu adonan kebuang.  Sayang, mubazir deh telur, terigu en teman-temannya.

Yang ke-empat.  Makanan yang mau dimasak harus yang gue juga suka.  Kalo ga suka, males bikinnya.  Hihih, egois ya ?  Itu dolo, sodara-sodara !   Sekarang udah mendingan, mau ga mau ngalah, demi orang-orang tercintahh #tsahh.

Credit https://www.pinterest.com/cheftalk/food-cooking-quotes/


Terakhir, ini yang (paling) parah.  Ga nyimpen resep.  Apalagi ada internet seperti sekarang. Lho apa hubungannya ?  Jadi gini.  Kalo saya pengen bikin eh masak sesuatu.  Punya sih buku resep, beberapa malah.  Cuma ya itu, males nyarinya.  Karena suka yang praktis; jadi pas pengen bikin makanan A.  Langsung gooling A.  Baca resepnya plus cara masaknya.  Kalo masih kurang paham, pindah ke Youtube.  Terus ketik "how to cook bla bla bla".  Udah ngerasa PD, langsung praktek.  

Efek dari melihat beberapa resep, saya jadi suka mix & match antar resep.  Ada yang ditambahin atau malah dihilangin.  Kalo ga suka dengan salah satu bahannya, coba-coba disubstitusi dengan yang lain.

Alhasil, satu jenis masakan bisa punya lebih dari satu rasa.  Jadi ga aneh kalo setiap masak dan dikomentari oleh para juri di rumah (a.k.a. anak en suami) yang komentarnya kadang bikin kuping panas.  Dari yang bilang emaknya seperti orang ga niat masak, sampe mempertanyakan konsistensi resep karena hasilnya selalu tak sama.  Hihihi.  Tapi itu adalah proses sampai akhirnya saya nemuin yang paling cucok dengan selera kami.  

Karena proses itulah yang menggerakkan saya untuk memasak padahal dulunya paling ogah kalo disuruh bantuin masak.  Hingga menjadi suatu penyesalan panjang manakala kangen sama masakan Mama, tanpa pernah tahu gimana dulu Mama bikinnya.  Dulu tahunya masakan udah jadi, jadi cuek Ga nanya, seperti apa resepnya.  

Makanan yang satu ini juga tidak lepas dari proses itu.  Dulu banget, satu pyrex besar bisa saya habiskan sendiri.  Ketika Mama udah ga ada, pernah sampe nangis saking pengennya makan makaroni schotel buatan Mama.  

Adalah suatu perjalanan hingga saya bisa membuat makaroni seperti buatan Mama.  Dengan tambahan bumbu cinta, sekarang saya buat untuk para juri di rumah yang komentarnya malah menguatkan saya untuk membuatnya lagi dan lagi.


Bumbu andalan pasta

 ***
Resep Makaroni (Suka-Suka)

Kenapa "suka-suka" ?  
Karena takarannya suka-suka saya, hasil eksperimen suka-suka ^_^
Jadi kalo gagal yaaa...emang 'suka' begitu deh, namanya juga masak ^_^
Tapi Ya...semoga suka dengan hasilnya.

250gr macaroni, rebus hingga matang dengan sedikit olive oil, (kalo ga ada bisa ganti minyak goreng).  Segera tiriskan macaroni ketika matang dan siram dengan air dingin, diamkan.

6 lembar smoked beef, potong kotak kecil (kira-kira 0.5cm X 0.5cm).  Lebih suka kornet dibanding smoked beef ?  Silahkan ganti.  Ga punya stok kornet, adanya sosis ?  Potong kecil-kecil aja sosisnyaaahhh.  Lebih suka pake daging giling fesh, silahkan ganti.  See...suka-suka aja deh ^_^

Kocok lepas 2 telur ayam. 

Tambahkan susu putih (saya pakai susu UHT merk Ultra).  Tadinya suka cuek, pake susu apa aja, pernah susu Dancow tapi ternyata ada aroma dan rasa “manis”nya.  Makanya pindah ke susu UHT.  No flavor, murni.  Susunya berapa banyak ?  Nah ini susahnya kalo yang masak ukurannya ngandelin feeling, hihihi. 

Untuk awal, banyaknya susu sebanding dengan volume telur.  Karena kalo telurnya banyak, adonan matang bisa keras.  Sebaliknya, kalo lebih banyak susu, bisa benyek walaupun schotel udah mateng.  Agak susah juga nih neranginnya.  Gini deh; jika volume telur dan susu sama maka ketika semua bahan dicampur maka akan menghasilkan adonan yang "rapat", seolah-olah ga ada cairannya.  

Untuk parutan keju.  Ini juga selera ya…karena anak-anak suka banget keju, porsi keju jadi banyak.  Kalo udah banyak keju, tambahkan garamnya sedikit aja untuk koreksi rasa.  Kalo rasa kejunya udah dominan, ga perlu garam juga karena kadang ada jenis keju yang udah ada unsur asin-asinnya gitu.  Waktu bikin schotel ini di kulkas adanya keju slice, maka saya ambillah 2 lembar keju untuk kemudian diparut.

Saya juga menambahkan sedikit lada. 

Tambahkan 2 jumput daun basil.  Saya juga pake Italian Seasoning.  Yang dua terakhir disebut adalah bumbu andalan wajib kalo bikin pasta dishes, bumbu saos spaghetti misalnya.

Geprek 1 siung bawang putih yang gede + iris halus bawang Bombay.  Tumisnya pake mentega yang dilelehkan.  Meleleh ya….ga usah sampe mendidih, pokoknya perhatikan jangan sampai mentega terlihat “terpisah” karena itu artinya over cooked (taela, gayanya !).

Terakhir, masukkan rebusan macaroni, koreksi rasa.

Kenapa makaroninya terakhir ?  Ini memastikan agar bahan-bahan lainnya tercampur rata, baru masukin bahan yang lebih padat.

(ki) Sop buah yang seger, (ka) makaroni yang keju bingits

Setelah aduk rata, tambahkan lagi sedikit susu kira-kira 75ml-100ml. Kalo saya biasanya melihat jika cairan susu “nongol” di adonan.  Kalo belum nongol biasanya nanti jadinya “kering” ketika udah mateng.  Tapi kalo sukanya kering, mungkin tambahin susunya sedikit aja.

Setelah semua aduk, adonan siap masuk dalam loyang.

Yang udah-udah, biasanya adonan langsung masuk semua. 

Kali ini edisi iseng.  Masukkan ½ adonan dalam Loyang (saya pakai ramekin kotak ukuran 22cm X 13cm) yang sudah dioles mentega.  Lalu taruh lagi 2 lembar keju slice.  Susun lagi sisa adonan di atasnya.  Honestly metode ini terinspirasi oleh lasagna cuma kali ini diterapkan di macaroni schotel.

Rapihkan permukaaan adonan; maksudnya mau diratain atau dibiarkan bertekstur.  

Kocok lepas lagi 1 telur.  Tuang merata di atas adonan. 

Credit http://quotes.lifehack.org/quote/wolfgang-puck/cooking-is-like-painting-or-writing-a/

Sebagai finishing touch, taburi seluruh permukaan adonan dengan tepung roti.  Ini juga improvisasi karena seringnya permukaan macaroni schotel polos atau pake cream.  Udah bosen versi itu.  Pengen bikin yang beda, jadi ganti.  Kalo ga suka tepung roti, ya sudah.  Abaikan.  Namanya juga resep suka-suka, heheheh. 

Lalu panggang di oven yang sudah dipanaskan.  Bakar di suhu 160 derajat C.  Biasanya saya sudah mulai panaskan oven di awal ketika merebus macaroni.  Dengan metode ini, setelah sekitar 40-45 menit, makaroninya udah mateng.  Pastikan dengan menusukkan tusuk gigi. Lalu raba batang tusuk gigi, jika tidak terasa lengket, artinya makaroni Anda sudah matang.

Potong selagi hangat dannnn.....semoga Anda mendapatkan efek lelehan keju yang didapatkan dengan cara ini.  Ya itu tadi, dari lembaran keju yang disisipkan di tengah adonan. Apalagi kalo kejunya mozarella, dijamin puoll melelehnya ^_^.

Happy cooking !!



36 comments:

  1. uwaaa....enak banget nih kayaknya,saya belum pernah bikin ini mak^^
    salam kenal^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dicoba "sesukanya" hehehe.
      salam kenal juga ya !

      Delete
  2. emang kalau masak paling enak suka suka kita aja ya mak.. sesua─▒ selera kita aja spy bisa,kemakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. itung-itung bagian dari Me-Time-nya emak, ya...

      Delete
  3. Quote-nya dahsyaaaat... Jadi pengin masak juga nih maak...
    Nice posting :)

    ReplyDelete
  4. menggoda sekali schotelnya...
    saya klo udah nyoba resep baru, lgsg simpen resepnya di blog biar ga lupa/tercecer :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tertarik untuk mencoba resep versi suka-suka ini mak Nathal ?

      Delete
  5. Mak Ratna Amalia...Bunda jadi kemecer nih liat macaroni schotel-nya. Memang yang serba keju-keju gitu Bunda paling suka, walaupun harus ngurangin, tapi suka lupa, hehe... Apalagi lasagna, halllah, Bunda banget tuh masakan. Suatu saat nanti Bunda pengen praktek lagi kedua masakan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nuhun sudah berkunjung bunda Yati dan saya tunggu kiriman lasagna-nya ^_^

      Delete
  6. Saya suka macaroni schotel tapi blm pernah bikin sendiri, thx resepnya mbk

    ReplyDelete
  7. Kesukaan anakku ini mak.. dulu jaman kecil ga doyan nasi maunya pasta (nggaya pooll) jadilah mamaknya yg gagap dapur ini nyetok resep2 pasta... and macaroni schotel is her favorite sampe skr ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. anakku juga kalo udah makan ini, seringnya ga makan nasi lagi, kenyang katanya ^_^

      Delete
  8. kalo baca resep begini,jadi suka masak kayaknya mak.. bikin masak jd lebih seru, soale rada males masak soale hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga fun cooking, mak Namora :)

      Delete
  9. Dulu pernah bikin pas mpasi raffi tapi g sehits ini....save reseppnyaaa yaaa
    :*

    ReplyDelete
  10. wah jebule mba Ratna ki gape banget bikin makaroni schotelnya. Kalau jadi tetangga deket, saban hari tak samperin deh :) oya aku juga ada blog kuliner kok di resepnikmat selangit dan kualisehat.com.
    Happy ngeblog selalu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jebule mba Chris mampir di sini, kalo tahu ya ta' siapin makaroninya hehehe
      coba kuubek-ubek resepnikmat ma kualisehatnya, sapa tahu nemu makanan cihuy

      Delete
  11. Salam kenal Mak... cobain deh pake keju yang easy melt... terus dimakan panas-panas. Lebih cheesy gitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiyyaa....dengernya aja udah so chezzy gitu, mak Jun
      Thanks inputannya

      Delete
  12. ih, ini sih makanan kesukaan anakku , tapi belum pernah aku buatkan Yang membuatnya selalu ibuku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba sendiri deh, seru juga lho #kompor

      Delete
  13. akuu sukaa banget buat macaroni... simple, dan suka setelah matang liat keju meleleeehh di atasnya.. aaahh wangi dan enaaakk.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mak Winda, buatku pasta itu termasuk bahan "ajaib" karena bisa dibikin makanan apa aja

      Delete
  14. wow macaroni is my fave! anak2 jg sukaa banget.
    suka sama resep suka2nya, mak :)
    blm pernah nyoba pake taburan tepung roti. kapan2 mau coba ah ^_*

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga makaroni buatan mak Inna makin disuka dengan versi taburan tepung roti ^_^

      Delete
  15. Pakai Olive Oil ya, Mbak? Siip, akupun sekarang pakai itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pakai olive oil. saya juga sekarang mulai konsumsi ini walau belum 100%, masih kombinasi dengan palm oil :)

      Delete
  16. aneka pasta termasuk macaroni schotel juga jadi favorit keluarga saya. Kalau masak, saya masih limayan demen, lah. Yang gak suka baking. Abis takarannya harus pas kalau baking gak bisa suka2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, baking memang harus lebih "konsen"

      Delete
  17. Mbak Ratnaaa, aku juga awal2 berumah tangga nggak bisa masak blas. Masak karena terpaksa & berguru ke mbah gugel + youtube. Masak pasta emang paling gampang & bikin selera makan :D
    Makasihhhh resep makaroni suka2nya ^____^ pengen cobaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba Tia, dari dulu sampe sekarang untuk masak masih level basic, ga naik-naik ^_^

      Delete
  18. lookksss yummyyy ya mb ratnaaaa... kemarin bikin lasagna tapi hancur akhirnya juga kadi lasagna schotel, hehehehehe... salam kenal ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum pernah bikin lasagna, mba Ima.
      salam kenal juga ^_^

      Delete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !