-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

5 Ciri Buku Terbitan Sekarang

Dari kecil saya sudah dimanjakan dengan buku.  Waktu kecil dulu, apapun occasion penting dalam kehidupan, seperti ulang tahun atau naik kelas, bisa dipastikan bukulah hadiah dari orang tua.  Bokap emang royal kalo soal yang satu ini.  Nilai rapor seperti book converter.  Makin bagus nilainya, makin banyak jumlah buku yang boleh dibeli, hihiy !

Karena udah suka beli buku dari dulu itulah, akhirnya merhatiin bahwa ada perubahan dalam buku yang diproduksi sekarang dan jaman kecil saya dulu.   Berikut ini 5 hal yang saya temukan bedanya, antara buku terbitan jaman baheula dengan sekarang.



Bungkus Plastik.  Buku-buku terbitan sekarang sudah dibungkus plastik, fitted, pas seukuran dimensi buku.  Selain sebagai pelindung, plastik juga berfungsi sebagai segel.  Kalau dulu ‘kan, si buku di display dalam kondisi bugil eh, maksudnya tanpa dilindungi plastik.  Akibatnya, buku yang dipajang dipegang oleh sejumlah orang dengan sejuta caranya masing-masing.  Alhasil, buku ga dibeli karena udah dedel duwel. Lha, siapa juga yang mau beli ?   Dampak lain dari buku dibungkus plastik adalah mengurangi orang-orang yang niatnya numpang baca doank di toko buku.  Dianggapnya perpustakaan ‘kali ye ?

Kode ISBN.  International Standard Book Number ini ibarat DNA-nya buku.  Satu judul buku direpresentasikan oleh satu kode ISBN.  Dengan kata lain nomor ini unik.  Kalo sampai double, artinya ada yang ga bener.  ISBN yang terdiri dari kode negara-kode penerbit-kode buku-no identifikasi ini berfungsi juga sebagai metadata.  Salah satu kegunaannya adalah membantu memperlancar arus distribusi buku karena dapat mencegah terjadinya kekeliruan dalam pemesanan buku   

Pembatas Buku.  Ga semua orang punya kemampuan dan kemaun untuk membaca habis buku yang dibacanya.  Apalagi kalo si buku tebelnya mirip bantal.  Kalo pun niat babat baca sampai habis, ada aja interupsi tak terhindarkan.  Dari yang panggilan alam ke kamar mandi sampai ngantuk.  Adanya pembatas dalam buku buat saya adalah inovasi jenius.  Simple tapi berguna banget.  Kalo dulu, lipet aja ujung halamannya, beres !  Tapi kebiasaan ini ngga banget buat saya karena bikin rusak buku kesayangan ^_^

Jenis Kertas.  Kemajuan teknologi membuat produsen kertas bisa membuat jenis kertas lebih variatif.  Ada yang masih pakai kertas seperti kertas roti, agak-agak kasar gitu.  Ada pula penerbit yang suka memakai tipe kertas yang halus.  Untuk buku yang full color bahkan memakai kertas seperti majalah, licin, dan hasil cetakan foto pun lebih enak dipandang.  Mungkin itu sebabnya sekarang banyak bertebaran buku-buku bertemakan kreatif seperti fotografi, fashion dan handicraft.  Hasil cetaknya memang lebih menarik dalam kertas yang glossy.

Desain Buku.  Kompetisi makin melejit termasuk industri buku.  Belum lagi faktor digitalisasi yang melahirkan ebook.  Suka ga suka, for any reasons, banyak orang yang beralih ke ebook walau tidak sedikit yang masih suka dengan sensasi memegang buku [termasuk eikeh ^_^].  Mengingat buku sekarang dibungkus plastik di mana orang ga bisa intip “dalemnya”, maka untuk menambah daya tarik orang beli buku, penulisan sinopsis belumlah cukup.   Alhasil desain buku juga pegang peranan.  Positifnya, industri kreatif jadi ikut terkoreksi. Pekerja grafis ga dianggap lagi sebelah mata.

Hayo ngaku deh, pernah ga memutuskan secara impulsif untuk beli buku hanya dengan melihat desain covernya ?  Minimal nih, ketika masuk toko buku lalu scanning penampakan buku yang didisplay, lalu lihat ada buku lucu.  Terus diambil, baca siapa penulisnya, baca sinopsis di bagian belakang.  Kalo dirasa ok, terus melangkah ke kasir.  Itu mah, gw banget, hehehe.

Nah, demikian 5 ciri buku terbitan sekarang dengan dulu hasil pengamatan saya.  Kira-kira, ada yang belum dibahas ngga ?


Jika mau nambahin, tulis langsung aja di kolom komentar ya !

25 comments:

  1. Aku sering tuh ketipu sama cover hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti beli kucing dalam karung ya, Mba Arin ?

      Delete
  2. Wah, bahagia banget punya ayah yang gemar membelikan buku.
    Saya juga senang beli buku ada pembatasnya. Karena saya sangat sayang dengan buku-buku saya, jadi nggak mau dilipat, malah kalau bukanya kelebaran juga gak mau, takut lem bukunya pecah. Jadi bacanya sangat hati-hati. Terus lagi, saya suka pelit kalau meminjamkan buku. Jangan harap, deh, hihi.
    Nah, bagian beli buku gara-gara sampul memang saya sering lakukan. Malah saya memang suka beli karena gampar sampulnya, meski nantinya ceritanya kurang bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba, saya juga milih-milih kalo mau pinjemin buku sampe suka dibilang pelit hehehe. Biarin deh, daripada buku kembali dalam keadaan yang menyedihkan.

      Delete
    2. MbRatna, saya mas-mas, lho... hihi.

      Delete
  3. Jarang beli buku mbak >.< Biasanya sebelum beli buku aku baca ulasan para pembaca yang lain dulu di internet. Banyak nih buku ku yang belum habis kebaca hehehe :p

    www.knewtolittle.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku termasuk jadul 'kali ya jadi still prefer the real books anyway thanks for coming mba Ira ^_^

      Delete
  4. Cover itu penting bangeeet! Apalagi buku-buku sekarang di plastik ketat, kalau mau jadi yang pertama tahu, dan bukan sekedar beli best seller, 70% beli buku karena covernya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena kondisinya begitu, mau-ga-mau jadi judging by cover terutama jika belum familiar dengan si penulis

      Delete
  5. Sebenernya setelah masuk era digital, aku udah agak lama nggak beli buku cetak. Keseringan beli ebook aja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, ini yang aku belum bisa mba...perlu belajar membiasakan kayaknya ^_^

      Delete
  6. Kertas dari buku terbitan sekarang mudah berubah warna. Dari yang putih bisa cepet cokelat. Harus ekstra perawatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. money talks mba Phalupi, UUD deh, cari yang murah supaya bisa keep margin bagus hihihi

      Delete
  7. Detail2 yang Mba tulis di atas bener banget :D
    Terbitan sekarang lebih cakep di cover ya...
    Tapi yg berkualitas juga ada, bisa dihitung jari tapinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul teh Ani, kompetisi makin tajam yeuhhh !

      Delete
  8. Berarti kita seangkatan ya mba hihih
    Sy jg lebih suka baca buku ketimbang e-book
    Kl baru beli buku sy suka nyium2 bukunya, suka ama aroma buku yg baru di beli :D
    Kl beli e-book ga ada aromanya mba hhihii...

    ReplyDelete
  9. Bener mba...bener semua.
    Meskipun sayangnya jenis kertas skrg lebih cepat menguning ya..:(
    Dan aku selalu suka dg buku yg langsung ngasi pembatas bukunya. Jd kalau ada yg minjem kita ga perlu repot ngasih pembatas buku sendiri atau wanti" biar ga dilipet halamannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba Fhia, sama tuh kebiasaannya, suka nyelipin pembatas sendiri untuk buku-buku yang ga ada pembatasnya, toooss !

      Delete
  10. sama kayak aku dulu waktu kecil...pas rapor bagus minta beli buku...
    pas udah kuliah juga kalo refreshing pasti perginya ke toko buku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedapnya rapor jadi book converter hehehe

      Delete
  11. aku juga lebih suka beli buku daripada ebook, masih terbiasa ngubalik balik lembar halaman ketimbang menyentuh - nyentuh touchscreen hp :)

    ReplyDelete
  12. Mungkin karena aku termasuk generasi jadul, sampai sekarang, lebih nyaman baca yang buku cetak, dibanding E Book
    Hihihi ketinggalan jaman yak

    ReplyDelete
  13. Mungkin karena aku termasuk generasi jadul ya, jadi lebih nyaman membaca buku cetak dibanding E Book
    Hihihi ketinggalan jaman yak

    ReplyDelete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !