-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Kapan Kawin ?

Nyadar ga sih, kalo ramahnya orang Indonesia itu kadang kelewatan ?  Saking ramahnya, semua serba ditanyain.   Disadari atau ngga, kesannya jadi #kepo.  BTW, tahu ngga, ternyata #kepo itu adalah kependekan dari Keen Every Personal Object ?  #barutahu ^_^

Terutama nih, kalau kita ketemu teman lama semisal reuni atau jika ada pertemuan keluarga besar.  Pertanyaannya sih standar, buat ukuran orang kita loh ya, tapi ngejawabnya yang kadang bikin susah nelen ludah sendiri.

Buat yang baru lulus kuliah; “Udah kerja di mana lo ?”.  Semoga aja dapet kerjaaan yang tempat dan posisinya bisa dipamerin, kalo ngga ?

Gambar dipinjam dari sini

Kalo udah kerja, “Pacar lo masih si itu ?”  Si ITU yang mana ?  Ga spesifik amat, padahal si ITU pun pastinya punya nama donk !  Kalo si ITU nya lebih dari satu, alamat bisa ketuker, ‘kan ?  Berabe. 

Ceritanya masih pacaran sama si ITU, next question is “Kapan kawin ?”  Gilak, nanyanya seenteng, “Kapan mampir rumah gw ?” *level kesel nyaris  naik ke tingkat dewa*

Nanti kalo udah kawin sama si ITU, “Udah punya anak belom ?  Kok, lama sih kosongnya ?  Emang ga pengen punya anak, ya ?”   Ya, Tuhaannnn, boleh selotip mulutnya, gak ?!

Walaupun nikah masih di usia kepala 2, namun karena paling belakangan diajak ke penghulu dibanding saudara sepupu perempuan yang seumuran; saya ngerti banget how it feels.  Plus, beda jarak kehamilan yang cukup jauh antara Kakak Cantik dan Adek Ganteng, kenyang sudah ngejelasinnya ke orang-orang selama 8 tahun kemaren !   Itu pun sekarang masih juga nerima komen, “Yakin 2 aja ?  Gak nambah lagi ?”   E buseettt, emangnya makan pake nambah ?  Makan aja ada aturan diet, cuy !

Makanya waktu nonton Kapan Kawin yang dibintangi oleh Reza Rahadyan [Satrio] dan Adinia Wirasti [Dinda/Didi] rasanya seperti ngaca.  Karena begitulah gambaran umum ke-kepo-an masyarakat kita.  Walau katanya hidup di jaman internet sekarang ini tapi cerita kehidupan manusianya laksana roda berputar, ada titik yang kembali ke tempat semula.  Alias itu-itu aja.  Masa bodohlah orang udah bisa jalan-jalan ke planet Mars, tapi kalo di atas umur 30 belum ijab kabul itu adalah malapetaka like a desease.  Alih-alih cari akar permasalahan kenapa belum berjodoh jua, biasanya langsung dicarikan solusi.  Ibaratnya, ga peduli lo sakit apa, ni gw kasih obatnya supaya elo sembuh !

Kenapa begitu ?  Karena ada yang tak tersampaikan.  Karena ada yang tak dikomunikasikan.  Karena tidak semua yang nampak di permukaan adalah yang sebenar-benarnya.  Belum menikah di usia tertentu bukannya tanpa sebab.  Siapa tahu dia pemalu tingkat akut, boro-boro nanya mau jadian gak ma saya, angkat muka tatap matanya udah bikin nahan pipis plus sport jantung !

Siapa tahu orang yang diidamkan untuk jadi pendamping sehidup semati ternyata ngga disenengin sama ortu padahal cinta udah melekat bak permen karet.  Atau, karena bingung sendiri sebab kriteria Ibu ternyata bertentangan dengan keinginan Bapak. 

See ?
 Lagi-lagi communication gap between parents and children.  Jadi benar ‘kan kalo komunikasi itu perlu ?  Bahwa komunikasi itu penting-ting-ting !  Kalo ga penting, ga bakal ada ilmunya donk, that what my husband always says.  Jadi itulah yang saya maknai sesuai nonton film yang plot ceritanya ngingetin saya akan film Hollywood, The Wedding Date. 



Karena berkomunikasi intens, adalah Rio [Reza Rahadyan] yang paling tahu makanan kesukaan Dinda itu kepiting, bukan ikan bawal seperti yang dikatakan ibunya Dinda.  Adalah Rio yang mengingatkan Dinda agar wanita 33 tahun itu memperhatikan apa yang dia inginkan sebelum memenuhi keingingan orang lain, dalam hal ini ayah ibu serta kakaknya. 

Karir Dinda yang cemerlang sebagai manajer sebuah hotel, nyata tidak dianggap sebagai kesuksesan oleh orang tuanya.  Karena sukses bagi Bapak Ibu Gatot adalah punya suami sukses dalam pekerjaan, sugih, ganteng pula penampakannya.

Adalah Rio, seorang pemain teater berkarir gak jelas yang mengangkat lapisan kekecewaan berikut permasalahan yang selama ini dianggap tiada dalam keluarga Pak Gatot [Adi Kurdi] selaksa mengupas kulit bawang.  Ketika akhirnya terbuka topeng-topeng yang dikenakan, semua menangis karena derita hati masing-masing.  Karakter Rio emang digambarin cengengesan, tapi dia juga yang ingetin Dinda bahwa anak boleh kecewa pada orang tua tanpa mengurangi rasa hormat.

Sukses bikin ketawa-ketiwi dan endingnya bisa ketebak –menurut saya yaa-, film ini sarat percakapan yang maknanya ‘jleb’ banget.  Ternyata penting bagi kita untuk mencari arti kebahagiaan diri tanpa menjadi egois sebelum membahagiakan orang lain.  Karena kalo orang lain aja yang merasa bahagia tapi kitanya ngga, itu ibarat memberikan cek kosong, hampa.

Jadi, kapan kawin ?

Eh ....

13 comments:

  1. Hahah kapan kawin? Padahal ya mereka yang sudah menikah pun mengalami hal serupa. Kapan punya anak? Kapan nambah lagi? (Pengalaman orang-orang terdekat aku)

    Kira-kira yang akan datang ada gak ya? Film dengan judul Kapan punya anak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, jeng Put. Sama annoyingnya hihhi

      Delete
  2. "Jadi, kapan kawin ?"

    kalo saya sih jawabnya, kapan ya?
    *ingat iklan zaman dulu: lahir sih siap, tapi batin, ngeganjel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw, asli jawaban versi ini baru denger.

      Delete
  3. Pertanyaan yang gak ada habisnya ya, jadi ini film ya Mbak? Harus nonton nih kayaknya, seru :) Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Film romantic comedy-nya Indonesia. Salam kenal juga, mba Helda

      Delete
  4. Ini film yang indonesia banget. Udah ngincer buat nonton.
    Kalau dulu ditanya kapan kawin?
    Bulan May dong
    May be yes, may be no.
    #korban iklan

    ReplyDelete
  5. Bisa refreshing kalo nonton film ini :D
    btw kalo ada yg tanya 'kapan kawin?' jawab aja mei....meibe yes meibe no wkwkwkkwk

    ReplyDelete
  6. hahaa....bener dah ini pertanyaan begini gak bakalan habis. Duh Rezaa selalu keren di filmnya manapun hehee

    ReplyDelete
  7. wkwkwk pertanyaan-pertanyaan kayak begitu memang menyebalkaaan :D

    ReplyDelete
  8. Mau nonton juga ah, meski saya sudah masuk babak ke-3 fase mdpt pertyaan 'kapan'. Kapan nambah anak?

    Betul, Mbak. Perhatian yg kyk gini nih malah nyebelin. Kalau menurut saya, ada juga loh orang yg memang sudah bulat hati tidak mau menikah karena memang gak mau meskipun lawan jenis sdh mengantre ingin bersanding.

    thx 4 sharing.

    ReplyDelete
  9. Buatku, pertanyaan kapan-kapanan itu semacam mitos belaka. Nggak pernah denger sih ada yang nanya gitu.
    Paling, pertanyaannya berubah jadi: sibuk apa?
    Tetap aja, segala pertanyaan yang sifatnya private itu menganggu, gimana pun bentuknya.
    #malahcurcol
    No comment soal film, bukan cangkir kopi.

    ReplyDelete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !