-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Jadi Detektif di Lockdown Indonesia

Efek senang baca buku cerita detektif bermula dari Petulangan Lima Sekawan, Pasukan Mau Tahu sampai Hardy Boys dan Nancy Drew rupanya tidak berhenti sampai di situ.  Gedean sedikit jadi akrab dengan ke Hercule Poirotnya Eyang Agatha Christie.  Dan sesuai usia sekarang yang matang [uhuk!], jadi suka buku karangan Dan Brown yang menurut saya jenius pisan dalam meramu cerita dengan plot twisted di mana endingnya selalu sulit diebak.  As if every words he wrote means something as a clue.


jadi-detektif-di-lockdown-indonesia-alam-sutera


Tidak sebatas buku saja, sensasi misteri pun merambah pada tontonan film.  Selain genre drama, saya juga senang nonton film 'mikir' ala detektif.  Tambah bumbu thriller sedikit, saya masih mau nontonnya.


Dan sekarang nggak cuma baca buku cerita atau nonton filmnya aja karena di Lockdown Indonesia, kita bisa ngerasain bagaimana menjadi detektif itu.  Selain tidak mudah as it looks, mikir dengan batasan waktu serasa ujian akhir itu ternyata melelahkan saudara-saudara!  Kurang lebih, demikianlah yang kami rasakan berempat ketika minggu lalu bermain ala detektif di Lockdown Indonesia (please read Disclosure) tepatnya di kawasan Alam Sutera.


Lockdown-Indonesia


Hari Sabtu lalu kami tiba di lokasi Lockdown pukul 12 siang, 2 jam setelah Lockdown buka.  Lokasinya mudah dicapai.  Dari Bogor kami arahkan si roda empat ke jalan tol BSD.  Keluar di pintu to BSD, lalu meluncur lurus ke arah Alam Sutera.  Rutenya searah dengan IKEA.  Setelah melewati Giant Alam Sutera, di sisi kanan akan terlihat jejeran ruko.  Itulah Ruko Dinasty Walk RJS 29C. Masuk saja ke kawasan ruko, lokasi Lockdown persis di berhadapan dengan Nike Outlet.

Untungnya saat itu belum ramai, jadi kami bisa diskusi banyak dengan Mas Taufik, yang juga bertindak sebagai Master Game atau pendamping kami dalam gaming nanti.


Lockdown-Indonesia-alam-sutera
Pose dulu sebelum game dimulai


Jika di negeri asalnya Singapura sana menawarkan 7 tema permainan, maka Lockdown Alam Sutera punya 5 permainan yang bisa kita pilih dengan tingkat kesulitan yang berbeda.  Di sini ada Bail Out, Kidnapped, Trafficking, End of The World - Break In dan The Chairman's Office.

Setelah menyimak penjelasan Mas Taufik, kami memutuskan The Chairman's Office sebagai kasus yang akan kami pecahkan.  Belakangan baru diketahui jika game yang kami pilih ternyata permainan dengan tingkat kesulitan yang paling tinggi.  Wish we knew it earlier, bwhihihi.


Semacam wall of fame, foto yang berhasil memecahkan misteri


Oleh Mas Taufik kami diajak ke lantai 3 ruko, lantai paling atas.  Jika lay out di lantai dasar atau lobby sangat lapang dan minimalis, lain halnya di lantai dua dan tiga.  Kami perhatikan banyak ruangan yang disekat dengan pintu tertutup.  Rupanya setiap tema permainan di tempatkan di ruangan yang berbeda.  Dan pengunjung hanya diijinkan untuk memasuki ruangan sesuai tema misteri yang dipilihnya.

Akhirnya kami sampai juga di lokasi The Chairman's Office.  Sambil menyimak lagi keterangan dari Mas Taufik, saya perhatikan kondisi ruangan yang ditata selayaknya ruangan kantor.  Namun yang ini ruangan dengan perabotan minim.  Selain satu set meja dan kursi tamu, terlihat beberapa lemari berisi buku dan map, mesin ketik, beserta meja tulis dan hiasan-hiasan; baik hiasa dinding maupun pajangan di atas meja.

Misi kami siang itu adalah mencari lokasi CEO sebuah perusahaan yang hilang diculik.  Selain mencari keberadaan sang CEO, kami juga harus mencegah terjadinya ledakan bom yang dipasang oleh kelompok penjahat yang sama.  Dan kami hanya punya waktu satu jam untuk memecahkan teka-teki tersebut. Demikian penjelasan sang Game Master.  Wow, skenarionya udah mirip film banget ya?

Setelah memberikan petunjuk, Mas Taufik pamit mundur meninggalkan kami di ruangan tersebut. Pintu pun ditutup dan.....dikunci!  Lho, lho....kok malah dikunciin?


Pose with the icon of Lockdown


Rupanya selama memecahkan misteri, para pemain tidak diperkenankan meninggalkan ruangan. Melihat ada kunci kombinasi di sisi pintu, saya pun menyimpulkan bahwa mencari kode akses keluar untuk meninggalkan ruangan tersebut juga merupakan bagian dari permainan. 

Ketika pandangan diarahkan lagi ke seluruh ruangan, baru nampak oleh kami, persis di atas pintu dipasang counter yang menghitung mundur.  Jadi bersamaan pintu dikunci tadi, waktu pun berjalan.  60, 59, 58.... What a thrill!

Di situ, baru deh terasa berharganya waktu.  Mengulang lagi keterangan Mas Taufik bahwa semua benda yang berada dalam ruangan sang CEO merupakan clue atau petunjuk, kami semua langsung bergerak mengitari ruangan.  

Dari semua petunjuk yang kami temukan kemudian ternyata ada yang memang merupakan kunci pembuka teka-teki namun tidak sedikit yang bersifat decoy atau pengalihan.  Jadi alur ditemukannya petunjuk tidak runut seperti abjad A, B, C dst.  Melainkan jumping alias loncat-loncat.  Itu juga merupakan tantangan tersendiri.  Serasa nyusun puzzle 'gitu deh.

Nah, menentukan mana yang real clue dan mana yang decoy itulah yang membuat kita berpikir dan tak jarang adu argumen antara sesama kita sendiri.  Belum lagi masalah waktu yang memburu menambah suasana semakin intens.  Seru juga!


lockdown-alam-sutera
 Diskusi alot antara Detektif Mama dengan Detektif Suami Ganteng ^_^


Tik-tok, tik-tok, time is ticking. 

Dari alat penghitung waktu [timer] yang dipasang di salah satu dinding ruangan, rasanya lima belas menit pertama kami buang begitu saja karena clueless alias bingung dengan benda-benda yang ada di hadapan kami.

Walaupun sebetulnya diijinkan untuk meminta bantuan hints pada Game Master namun kami mencoba untuk tidak melakukannya hingga di menit ke tiga puluh.

Di menit ke-30, ketika tidak ada perkembangan yang berarti, tetiba telepon tanpa kabel yang difasilitasi oleh Game Master berbunyi.  Rupanya, Mas Taufik berbaik hati memberikan hints setelah melihat wajah clueless kami via layar monitor.  Ternyata demikian aturan mainnya, dalam kondisi terdesak pemain diijinkan untuk menghubungi Game Master untuk memperoleh bantuan atau sebaliknya.  Dan komunikasi dilakukan dengan menggunakan telepon cordless.  



Tetap pose gaya walau kalah ^_^


Entah skenario yang terlalu canggih atau kami yang tidak cukup pintar (hihihi), ternyata kami butuh waktu lebih dari 60 menit untuk memecahkan misteri.

Sebelum akhir permainan, kami berhasil menemukan sang CEO. Namun kami tidak bisa menemukan kode untuk menghentikan bomb timer.  Then BOOM!  

Walau hanya permainan tapi ternyata kami baper juga (hihihi).  Because we were that close to end the game but time was up.  Game was over.

Karena kami kalah, gagal deh foto kami dipajang di wall of fame-nya Lockdown Indonesia.  Eaaaa!

Menurut Kakak Cantik, permainan ala detektif yang merupakan waralaba dari Lockdown Singapore ini rupanya mulai banyak diminati di tanah air, terutama di kalangan para remaja.  Tapi nggak usah minder walau sudah ngga remaja lagi, karena lewat gaming yang pada dasarnya menstimulasi  kerja sama kelompok ini sesuai untuk team building.  Jadi cocok juga dilakukan bersama rekan kerja atau keluarga seperti yang kami lakukan kemarin.

Tertarik mencobanya?

----

Lockdown Indonesia
Ruko Dinasty Walk RJS 29C No. 2, Alam Sutera, North Serpong

Phone: +622129213709, 08811855888

Email: contactus@lockdown.id

Tickets: @150K -- week day, 180K -- week end
Promo: 20% show your Student Card ID

Website: www.lockdown.id

IG: @lockdown.id




22 comments:

  1. udah dr kapan tau nih aku pgn nyoba ini, tapi blm jadi2. Trus baca ini jd makin penasaran...

    ReplyDelete
  2. waaaah, jd banyak nih tempat2 begini... di daerah kemang dan ada 1 juga di jaksel, juga ada.. tapi aku blm nyobain semua ;D.. kayaknya emg seru ya mbak.. secara akupun dulunya ampe skr juga sih, masih suka baca2 novel detekif..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah dicoba memang menyenangkan kok. Ada alternatif week end tanpa mall untuk keluarga ^_^

      Delete
  3. wow asyik banget ya, di cirebon belum ada nih, nangisss

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba Tira, game seperti ini memang baru di Jakarta. Semoga bisa ada di kota-kota lainnya di Indonesia ya.

      Delete
  4. Gak apa-apa lah gak menang Mba Ratna. Kebersamaan fun bersama keluarga kan sdh dapat :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Evi, yang penting quality time. Thanks ya udah mampir :D

      Delete
  5. Menarik mbak..saya juga suka cerita detektif. Semoga segera ada di Medan nih :)

    ReplyDelete
  6. Aaaaaaaak seru bangeeeeetttt! Pengen coba jugaaaa! Tapi kayanya untuk anak balita belom cocok ya maaak. Huhuhu. Nunggu pada gedean dikit lagi deh. Biar bisa diajak kerjasama memecahkan misteri, bukannya malah ngerusuhin penyelidikan. Weheheheeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sama balita memang kitanya "repot" sendiri, mba hehehe. Anakku bungsu yg kelas 3 SD, masih banyak bengongnya kemaren :D

      Delete
  7. Akhirnya nemu juga postingan review lengkap "nge-game" disini.. Msh fresh from the oven pula :)) Thankyou Mba.. seru banget kayaknya. Jd alternatif family time juga..

    Btw ini dkt banget sm rumahku. Mau nyoba dari dulu, tp takut hahaha secara aku orgnya panikan banget :)) #cemen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mba Putrie. Asli seru dan emang bikin panik.

      Delete
  8. Wah seru ya mbak kayanya dan pastinya nambah kekompakan keluarga ya mbak. Hmm jadi pengen coba nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut saya aktivitas ini memang Bisa jadi alternatif quality family time. TErima kasih kunjungannya Kang Nurul

      Delete
  9. pertama, saya gemes sama teddynya. Langsung ingat sama Ted hahaha

    kedua, saya pengen cobaiiin. Kelihatan seru juga di sana ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si beruangnya memang menggemaskan, Chie.

      Delete
  10. ini keluarga kompak amat sih, seru ya main detektif-detektifan, berasa tantangannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo, kamu juga bisa sama Alif, Ev :)

      Delete
  11. wah seru ya mbak, tapi jauh-jauh kayanay belum ada di Bekasi. WAktu itu aku juga ke Serppong mainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita sesama pencinta Serpong, mba Lid :)

      Delete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !