-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Sudahkah Berolahraga ?



Untuk urusan olah raga, selain berenang, saya suka berenang, aerobik dan bersepeda.  Namun semenjak tidak menemukan kolam berenang yang sreg di hati, alhasil berenang jadi vakum.  Biasanya jadwal berenang adalah akhir pekan.  Tapi belakangan berenang di akhir pekan ibarat cendol; kolamnya penuh oleh pengunjung, air kolam jadi butek dan berenang tidak bisa santai.  Baru berenang satu meter, udah terhalang orang.  Nggak enjoy.  Padahal olah raga air yang baik untuk pergerakan sendi-sendi ini adalah olah raga yang saya tekuni semenjak usia SD.

Maka berenang pun jadi diseling dengan aerobik.  Seperti menari, gerak badan sambil diiringi suara musik khususnya yang berirama ritmis itu ternyata buat tambah semangat dan .... bikin happy.  Walau udah ngos-ngosan dan gobyos keringet, rasanya menyenangkan.  Kendala di eorobik ini, sayanya semangat eh...si gurunya malah nggak rajin datang. Ada aja gitu halangannya; mulai dari batal kelas karena murid yang hadir tidak mencapai kuota minimum.  Yang gurunya ikut lombalah.  Yang anulah, inulah.  Sudah datang jauh-jauh dari rumah ke tempat sanggar, eh, batal.  Bete !

Olah raga terakhir adalah gowes alias sepedahan.  Olah raga yang "kekinian" ini juga asik.  Duduk di sadel, lalu kayuh sadel and hup !  Si kereta angin siap bawa kita pergi ke tempat yang kita mau. Yang membuat tidak asik adalah, kontur jalan di Bogor yang relatif naik-turun bikin saya semaput.  Saya dan Suami Ganteng pernah sepedahan ke Kebon Raya Bogor. Hanya perlu sekitar 20 menit saja dari Tajur ke arah Kota Bogor.  Pulangnya ?  Nyaris 2 jam ajah !  Nanjak cuyy.  Mengingat Tajur itu letaknya di 'atas', jalannya mengarah ke area Puncak.  Maka kontur jalan ke arah rumah sebetulnya sudah 'naik-naik ke puncak gunung', kalo naik mobil sih memang tak terasa.  Coba lintasi dengan sepeda, baru berasa betis pegel plus napas tetiba jadi pendek ^_^



Untung Suami Ganteng sabar nian nemenin istrinya ini yang tiap abis tanjakan minta berhenti. Daripada semaput di tengah jalan, saya cuku tahu diri kok.  Saya juga tak malu dorong sepeda jikalau sudah tak kuat mengayuh.  Akhirnya, saya cuma mau gowes di sekitaran perumahan aja yang kalo menurut Suami Ganteng rutenya "tidak menantang", hihihi.

Alasan lain tidak sering bersepeda, karena jika turun ke jalan raya, gowesnya harus pake waspada tingkat tinggi mengingat behaviour pengendara kendaraan bermotor masih tidak ramah pada pengendara sepeda.  Asap knalpot juga bikin nggak asik.  Ada sih jalur alternatif, lewat belakang komplek perumahan, tapi ya itu tadi. Kontur jalanannya yang ekstrim pernah membuat saya nyaris jatuh pingsan.  Kapok deh !

Berenang di laut or di pool 

Bingung sendiri.  Olah raga apa donk ?  Ibarat mesin yang harus dirawat, selain menjaga dan memperhatikan asupan makanan yang baik, badan juga perlu diolah.  Di samping faktor usia yang terus menanjak, sekarang jadi makin sering lihat temen-temen seumuran yang sakitnya macem-macem.  Kesimpulannya, penyakit bisa timbul sebagai akumulasi hasil gaya hidup yang kurang baik di mana olah raga termasuk di dalamnya.  Nah, jadi olah raga itu ternyata semacam tabungan masa depan, ya ?  Investasi kehidupan yang baru kita rasakan ketika usia sudah banyak alias tua nanti ^_^

Akhirnya yang saya lakonin sekarang adalah jalan kaki.  Jenis olah raga yang boleh dibilang bermodal minim karena jalan kaki sambil nyeker gak pake alas kaki pun sudah terbilang gerak badan. Untuk beberapa kondisi, berjalan kaki di permukaan yang tidak rata malah baik untuk kesehatan.

Masih nemu sungai di lintasan rute sepeda

Jalan kaki juga tidak perlu kostum yang ribet nan khusus, seperti berenang atau aerobik.  Kalo nggak malu, pake piyama pun, sah-sah aja jalan kaki di sekitar perumahan ^_^.   Yang masih saya rasakan repot adalah memenuhi kuota minimum 30 menit melakukan olahraga setiap harinya.  Atau 150 menit dalam seminggu.  Ternyata memang benar. Musuh terbesar adalah melawan diri sendiri.

Nah, olah raga apa yang Anda tekuni ?  Sudahkah berolahraga dengan rajin atau masih seperti saya yang masih struggle dengan diri sendiri ?  Cerita ya !

9 comments:

  1. Jalan pake walking air satu jam sambil nonton TV.. Hahaha... Males kalo jalan2 keluar, takut kepanasan, Boo'..qiqiqiqiq.. Lumayan deh bakar lemak akibat kalap makan menu lebaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo olah raga, aku prefer outdoor. Sekalian cuci mata qiqiqqi

      Delete
  2. Saya olahraganya jalan kaki aja mak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sekarang lebih banyak jalan kaki dibanding yang lain.

      Delete
  3. wah olahraganya asyik tuh bisa berenang ,,, aku biasanya sepedaan aja hehe.. makasi mak udah diingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ditanya lebih suka yang mana, aku sebetulnya tetep milih berenang sih, mak Susan ^_^

      Delete
  4. Aku jarang olahraga mba :( *pemalas* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Olah raga jari dan jempol alias ketik-ketik laptop ya, mba ^_^

      Delete
  5. Saya sebenernya seneng aerobik, Mbak. Cuma kok kalo mau ikutan sayang liat biayanya hehehehe. Akhirnya suka ikutin aja senam yang ada di Youtube.

    Tapi saya setiap hari jalan di komplek. Karena memang jarak dari depan komplek ke rumah tidak ada angkot sih. Jadi mau gak mau jalan. Udah olahraga kan? Hehehehe :)

    ReplyDelete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !