-webkit-border-radius: 100px; -moz-border-radius: 100px; border-radius: 100px; #linkwithin_logolink_0 {display:none;}

Empat Benda Wajib Bepergian

Percaya atau tidak, kepribadian seseorang bisa kita nilai dari barang bawaannya.  Kalo bawaannya sedikit, katanya tipe simple alias praktis.  Sebaliknya, jika bedendotan mirip orang pindahan, bisa dipastiin orangnya rempong.  Lha, kalo yang emak-emak punya bayi, mau dinilai bagaimana ?


Bener nggaknya opini itu, nilai sendiri aja ya, hehehe.

Kalo pergi-pergi, biasanya barang bawaan disesuaikan dengan tema bepergian; pelesirkah, bekerja atau kombinasi.  Dan tentunya lamanya waktu bepergian.



Untuk barang-barang kecil semacam handphone plus aksesorisnya, ga perlu dibahas lah ya, secara by default udah pasti dibawa.  Malah setahu saya, ada yang ke kamar mandi pun bawa smartphonenya.  Mau dimandiin ‘kali ya tuh handphone ?

Jalan-jalan tanpa dokumentasi ibarat masak kurang garem.  Tapi di era gadget nan super canggih kini, ternyata fungsi kamera sudah bisa ditangani oleh smartphone. Pernah di suatu saat saya travel tak lupa berbekal kamera kesayangan tapi pas di lokasi kameranya lebih banyak diem di tas.  Cuaca yang tak mendukung bikin gak semangat jepret-jepret.  Alhasil Cuma dapet berat.  Intinya, kamera bukan [lagi] bawaan wajib apalagi kalo perginya dalam rangka bekerja.  Heuheuh, gak banget deh

Yang pasti sih, kalo saya bepergian, barang-barang ini ga pernah ketinggalan.  Mau solo travel atau bareng sama keluarga.  Buat saya, terlepas dari kepribadian, unsur praktis dan kegunaan mau-ga-mau harus dipertimbangkan. Supaya efektif bo !  Udah berat-berat dibawa tapi kalo gak dipake itu, pegelnya ditangan [bukan di hati seperi lagunya Cita Citata, jiaahh !]   ^_^

Green Backpack
Saking lamanya beli tas ini, sampe lupa kapan dan di mana belinya.  Kalo ga salah sih, dari sebelum nikah.  Ya Allooohhh, selama itu ? Hihihi. 

Berukuran 30cm (T), lebar 24cm dan panjang 24cm; tas punggung berwarna hijau dari bahan parasit halus ini cocok banget untuk segala kegiatan.  Mau outdoor bisa, untuk semi formal pun hayuk.  Ga gede tapi juga gak kecil. 

Kantong di sisi tas tempat tissue kecil, minyak kayu putih
Sisi depan untuk notes, dompet kecil
Plus banyak kompartemen atau kantong-kantong kecil.  Jadi barang-barang kecil bisa disimpan dalam kantong kecilnya.  Bawaan yang besar masuk ke bagian utama tas.  Percaya ga, suatu ketika saya males bawa tas kamera, tas ini saya muatin pashmina di bagian dasar tas lalu kamera di atasnya plus dompet di bagian sisi dan…muat sodara-sodara !   Tasnya langsung gemuk, fitted hehehe

Bentuknya yang backpack tapi gak macho look rasanya sih masih bikin saya kelihatan gaya.  Beuud, biar pergi, gaya is kudu teteuubb ^_^.  Membuat kedua tangan masih bisa bergerak bebas, geret koper misalnya.  Ini berasa banget kalo lagi pergi sendirian.

Saking comfy-nya bepergian dengan tas ini, dia sudah ikut saya kemana-mana.

Pashmina atau kain Bali
Saya tuh gak kuat dingin.  Tapi ga suka juga pake jaket dengan alasan gerah dan biasanya jaket itu berat.  Makanya saya lebih suka pake pashmina atau bawa kain Bali, salah satu aja.  

Toh fungsinya sama.  Bisa dilibet-libet kalo kedinginan.  Udahannya, lipat rapi dan masuk tas.  Seperti waktu ke Cirebon kemarin. Perjalanan dari pagi buta sampe malem lagi, pastinya cuaca juga gak stabil; dari dingin mengingat lagi musim hujan ‘kan awal Januari lalu.  Lalu panas ketika siang.  Dan kembali sejuk waktu perjalanan pulang.

Tapi seringnyanya saya bawa kain Bali yang lebih lebar terutama jika pake acara menginap hingga beberapa hari.  Si kain Bali ini bisa berubah fungsi; dari pengusir dingin kalo di pesawat.  Atau jadi selimut kalo pas lagi apes nginep di tempat yang gak nyediain selimut ^_^

Tekstur kainnya yang halus dan coraknya yang colorful juga bikin saya jatuh cinta untuk koleksi kain ini. 

Toiletries
Hampir bisa dipastikan, sekarang ini semua penginapan yang paling standar sekalipun menyediakan alat mandi, minimal sabun dan pasta gigi.  Namun entah kenapa, rasanya ga sreg aja kalo ga pake alat mandi yang biasa dipake di rumah. 


Tas toiletries andalan

Selain sugesti, pernah juga sih pengalaman menginap di suatu tempat ga sediain alat mandi yang lengkap.  Jadinya pake acara beli-beli lagi.  Acara beli-beli gak penting ini yang sebenernya diihindari.  Makanya mendingan bawa sendiri.  Karena itu saya jadi punya versi kecil setiap produk yang dipakai.  Kalo versi mini produk tidak tersedia di pasar, saya beli tempatnya terus direfill sesuai ukuran botol. 

Karena toiletries ini sifatnya personal, maka kami berempat masing-masing punya sendiri perlengkapan ini.  Milik Kaka Cantik dan Adek Ganteng terpisah, tidak gabung seperti saya dan Suami Ganteng.
Praktis ‘kan ?

Minyak kayu putih (Eucalyptus Oil)
Yang ini kayaknya ga keren banget yah dibanding tiga barang lainnya hehehe.  
Tapi bener lho, barang satu ini gak boleh ketinggalan.  Bermula ketika hamil pertama dulu, bawaannya mual melulu.  Makan permen bosen.  Terus iseng hirup aroma minyak kayu putih, eehh, langsung ilang tuh rasa mual.  Nah, mulai dari situlah kebiasaan itu berlanjut.



Belum lagi saya gampang banget masuk angina tapi gak suka dikerik.  Apalagi kalo perginya dengan pesawat dengan penerbangan yang tidak sebentar, wahh, alamat pastinya masuk angin Jadi kalo masuk angin, cukup oles-oles si minyak ini ke bagian yang dirasa gak enak.  Timpa lagi pake minuman hangat terus bobok, selesai. 

Yang repot kalo penerbangan internasional.  Dengan adanya ketentuan bawa cairan di cabin ga boleh lebih dari dari 100ml, maka bener-bener harus diukur sesuai batas maksimal.  Repotnyaaa !

Lalu, bagaimana dengan barang wajib bawaan versi Anda semua ?  Ada yang sama gak dengan list saya di atas ?

tulisan ini diikutsertakan dalam :

"1st GA - Benda yang Wajib Dibawa Saat Jalan-Jalan"





18 comments:

  1. Kalo saya. tak lupa kain bali, yg lembut buat selimut...panas selimutan. dingin apa lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kain ini emang enak, mba Een Multi fungsi pulak !

      Delete
  2. Replies
    1. hihihi, ternyata...ada yang nyamain juga, toss !

      Delete
  3. Tasnya andalan banget ya Mak hehehe! Wah, sama ky saya. Kena dingin dikit langsung masuk angin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, itu tas andalan kalo pegi-pegi ^_^

      Delete
  4. setuju sama yang nomor 3 mbak
    saya juga masih khawatir kalo pake sabun/ sikat gigi di penginapan, baik itu hotel bintang atau melati
    lebih nyaman bawa perlengkapan sendiri :)

    kalo minyak kayu putih ga pernah, tapi antim* selalu bawa buat jaga2 mabok di jalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu nyebut Antim*, jadi inget waktu kecil dulu. Selalu dicekokin itu ama Emak kalo mau pigi-pigi hihi

      Delete
  5. minyak kayu putihnya samaaan mbak ... hehe
    sangat membantu selain buat menghilangkan pusing dan mual plus bau bau aneh di perjalanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener tuh, di jalanan 'kan beraneka aroma "mambu"nya ^_^

      Delete
  6. Aku lagi cari tas kayak gitu, lumayan ga gede kalo naik kereta bisa bawa mukena.. :)

    ReplyDelete
  7. Sama minyak kayu putihnya, wajib banget klo pas pergi keluar kota :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. minyak kayu putih itu ibarat senjata pamungkas, mak Lianny.
      manjur untuk apa aja

      Delete
  8. sama, Mak. Saya juga lebih sreg kalau pakai alat mandi sendiri

    ReplyDelete
  9. peralatan mandi itu jg wajib buatku mba ;).. walo nginep di hotel bintang 5 sekalipun, aku ga prnh tuh pake toiletries yg disediakan.. kalopun aku pake, itu utk nyuci baju dalam :D Pokoknya sabun, shampoo, odol dll nya itu hrs kepunyaanku sndiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss ! Aku juga pake sabun hotel untuk cuci-cuci *alihfungsi*

      Delete

Hai ^_^
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan saya di blog ini.
Silakan tinggalkan komentar yang baik.
Mohon maaf, komentar anonim maupun yang sifatnya spam, tidak akan dipublikasikan.
Keep reading and Salam !